Monday, October 20, 2008

keris kontot

pak moun kembali bersila. sambil menyedut cerut pemberian seorang peniaga sebagai balasan untuk memperoleh kebenarannya buat perniagaan penanaman anggur di tanah hujung kampung, dia bersandar di bingkai katil.

dengkuran isterinya masih kuat kedengaran. terganggu dengan nada itu, pak moun dengan wajah mencuka memalingkan kepala. maka terpandangnya paha isteri yang tersingkap di balik kain batik buatan tempatan.

nafsu pak moun mula terpercik. kain pelekatnya mula berkhemah.


di atas adalah petika cerpen satira separa erotik seorang kawan saya, jebatsari - juga golongan orang kertas - yang berbakat (tapi pemalas menulis). khabarnya dia nak mencabar cerpen chamil wariya, tapi takut tak ada paper yang sanggup meneribitkannya (ha ha ha ha). anda boleh membaca keseluruhan cerpen itu di sini.

p/s: blog esasterawan adalah kawasan perkumpulan penulis era baru bersifat siber. kalau ada sesiapa yang meminati kesusasteraan, anda dialu2-kan menyertai komuniti itu.

No comments: