Sunday, April 26, 2009

1malaysia kena jual

"kain untuk siapa tu bang..?" tanya ashly ketika melihat pengurus syarikat wak jakil melipat satu demi satu kain mahal itu dan memasukkannya ke kotak di atas meja di depannya.

"yang ni untuk gusti agung," katanya.

"wah, berapa agak2-nya harga semua kain tu?"

"ada la dalam rm150...." katanya selamba.

(nota: 150 itu bukanlah rm150. tapi rm150,000)

"yang tu pulak?"

pengurus itu memandang ke arah yang ditunjuk ashly. di sana beberapa kotak bersusun kemas.

"yang tu tak boleh la cakap, dek.... abang nak cari makan," katanya.

"berapa nilai kain dalam kotak tu, bang?"

"adala dalam sejuta," katanya.

ashly ternganga. sejuta ringgit untuk kain?

"ha... yang kat situ, mungkin ada duit kita," katanya.

barangkali sudah menjadi lumrah apabila anda dilantik ke jawatan besar, antara kewajipan yang mesti dibuat adalah berboros2-an. membeli baju import sebelum mengangkat sumpah, misalnya.

atau membeli-belah macam tak ingat tuhan di paris, misalnya.

tapi, walau semahal mana pun kain dipakai, atau sebesar mana pun permata disarung, wajah cekang dan stone tetap tak boleh tukar. maka jadilah dia bayangan kepada isteri, erk maksud saya - suaminya yang semakin dilihat tak punya apa2 kecuali mengikut dan jadi pak turut kepada apa yang dicakap orang.

termasuk bini sendiri.

No comments: